Minggu, 26 April 2015

(Jangan) di Bawa Perasaan

Halo, selamat bertemu kembali. Kalau lo baca tulisan gue yang ini, berarti lo siap mendengarkan semua keluh kesah gue hari ini. Gue tulis apa yang ada di pikiran gue sekarang, tanpa mau untuk melakukan revisi setelahnya. Tulisan ini gue khususkan untuk teman-teman MAN 2 Bogor –dimana sekarang gue lagi kangen-kangennya sama suasana sekolah; ke kantin, ngegosip, debat gak jelas, naksir kakak kelas, sok tahu soal banyak hal, dan apapun yang buat gue pengeeeeeeen banget satu hari keulang. Biar kangen gue ilang hehehehe.


Jadi kalian apa kabar? Gue baik, walaupun gak ada yang tanya.  Alasan gue nulis kangen di blog gue ini karena kalau gue nulis di timeline pun rasanya percuma. Nulis di grup sosial media apalagi, ketika ketemu cuma jadi wacana. Waktu nulis di blog, gue ngerasa kalian dengar semua cerita gue, tanpa harus ada wacana-wacana buat ketemu. Terserah tanggapan kalian apa, yang jelas gue lagi baper-bapernya malam ini.


Quote-quote yang bilang “masa SMA itu emang masa yang paling indah,” (atau semacamnya) gue pikir cuma omong kosong orang-orang. Tapi waktu udah ngerasain kayak begini, gue ngerti kenapa mereka bilang begitu. Baru kerasanya ya sekarang waktu udah kuliah. Dulu pas SMA, gue selalu pulang bareng sama teman-teman gue, kalau gak ada bimbel ya hangout sebelum balik ke rumah. Waktu SMA juga gue debat sana-sini soal reaksi kimia, kenapa harus ada hukum fisika, kenapa gue belajar program linier padahal gue anak IPA. Waktu SMA juga gue makan bekel sama-sama, gosip kalau gak ada guru, bikin rencana liburan nanti. Waktu SMA semuanya kerasa gampang aja gitu, asal ada waktu dan teman-teman lo, lo gak akan baper.


Lah sekarang situasinya gimana? Boro-boro mau pulang bareng, hangout bareng yang kadang direncanain dari dua minggu sebelumnya aja suka gagal. Alasannya juga banyak: ngerjain tugas, kumpul organisasi, kerja sambilan, gak ada uang, SAMPAI BINGUNG MAU KEMANA DAN AKHIRNYA GAK JADI KETEMU. Gue sedih, tapi gak bisa nolak karena kenyataannya ya udah begitu.


Emang sih ada teknologi ngobrol yang biikin lo gak terhalang sama jarak, tapi percaya deh, waktu lu ngerasa yang lu butuh CUMA KETEMU SAMA TEMAN-TEMAN LO, teknologi berasa gak ada artinya. Karena lo butuh obrolan yang nyata, bukan grup yang ramai doang. Lo butuh ketawa yang didengar semua pengunjung tempat makan ketika salah satu teman lo ngelawak. Lo juga butuh bahu buat nampung semua air mata lo. Ada saatnya ketika yang lo butuhkan bukan sekadar teknologi yang dapat menghancurkan jarak.


Gue harap sehabis lo baca tulisan ini, lo ikutan baper. Kalau belum baper dan bilang gue lebay, coba lo bayangin pas ketawa bareng temen-temen lo di koridor kelas 12, pas bikin film pas kelas 11, pas mos di kelas 10. Lo juga bayangin ketika ada pengumuman di speaker kalau kita libur bimbel, lo langsung lari ke kelas teman lo, ajak mereka hangout, dan mereka mengiyakan. Bayangin juga kalau sekarang semuanya udah sama-sama sibuk, sama-sama gak tau mana yang harus didahulukan.


Karena ada saatnya ketika yang lo butuhkan bukan sekadar teknologi yang dapat menghancurkan jarak –tetapi juga anggukan yang meluluhkan wacana pertemuan.  




Bogor, 26 April 2015  




Nada Meita Nursiswati

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Sumber : http://kolombloggratis.blogspot.com/2011/03/tips-cara-supaya-artikel-blog-tidak.html#ixzz2NEfURgcc